Mengisi Liburan Panjang

Dari Bikin Subtitle Sampai Jadi Guru Ngaji


Liburan tu ga selamanya menyenangkan. Kalau punya job gitu, ya oke-oke aja. Meski dah baca-baca buku buat persiapan kuliah nanti sampe kenyang, ya tetep aja ada nganggurnya. Sejak mulai liburan tanggal 25 April 2009 alias habis UNAS, ana dan temen-temen ngrancanain buat liburan asik, kayak rekreasi, renang bareng atau apa. Tapi setelah selesai, ya…. gtu lah. Bisa dibilang kayak anak nyantri. Baca buku, baca Qur’an, tidur, makan, sholat, bersih-bersih rumah, de el el.

Hingga beberapa hari lalu, ana belum dapet kegiatan yang baru, lain dari yang lain. Hingga pada suatu hari, ana pergi ke warnet. Barang kali aja ada film baru yang di upload sama operatornya. Ternyata ada ada Tranformer 2. Wuihh….. dah ditunggu-banget. Begitu ana buka, “jebrat….” Ternyata belum ada subtitlenya. Yah… terpaksa harus lihat pelan-pelan biar ngerti. Liat pelan-pelan ternyata timernya jalan terus, makin lama makin mahal. Entah kenapa terpikir gimana kalo filmnya ana copy trus bikin sendiri subtitlenya. Hiiaaah… lumayan nih buat ngisi waktu luang dan bisa bikin belajar bahasa inggris.

Ternyata bikin subtitle ga semudah membalikkan telapak tangan. Ni telinga harus bener-bener stereo, belum lagi harus bikin script timingnya, waduh susah. Tapi klo semua diniati dan diawali dengan basmalah, semua jadi nyenengin. Yah, meski belum sampai dapet seperempat film, tapi Alhamdulillah…. seneng juga.

Nah, kegiatan yang satu ini, bener-bener belum pernah terbayang sebelumnya. Jadi guru ngaji di musallah. Subhanallah, selain ngisi waktu luang, juga bisa nambah pahala klo ikhlas.

Gimana dapet kegiatan ini? Hehehe…. semua berawal pas shalat jum’at tanggal 24 juli kemarin. Ana bertemu ustadz ana yang dulu pernah ngajarin ana ngaji. Namanya Pak Zaky. Beliau punya musallah di Perumahan Pember Permai 1, namanya musallah Al-Istiqomah. Yah, dah 6 tahun ga ketemu, cium tangan dulu, ucap salam. Berbincang-bincang tentang kabar masing-masing. Alhamdulillah kok yo masih akrab. Disela-selanya, ana ngajuin, pengen balik lagi ke musallah beliau. Eh, beliau seneng banget, malahan suruh bantu-bantu. Hahahaha…. Ya udah langsung ana sikat aja.

Hari ini, adalah hari pertama ana ngajar ngaji. Sebelumnya dah kebayang, gimana wajah polos adik-adik TK ma SD yang masih belajar ngaji. Hihihi… beneran, wajah polos mereka menyambutku dengan bingung. Asing barangkali ya. Pertama kutemui Pak Zaky. Langsung beliau menyambutku dan menyuruhku ngajar. Yes, langsung aja duduk di depan meja, dan adik-adiknya langsung Qur’an yang mereka bawa. Ada yang hampir lancer mbaca, ada juga yng masih “unak-unuk”, pokonya harus sabar. Awalnya masih grogi sih, tapi saat itu juga langsung enjoy. Sesekali ada yang nyeletuk “Pak Ustadz”, aduh….. jadi ga enak, nih.

Semoga semua itu bisa bermanfaat kelak. Amin

Jember, 28 April 2009

Satu Tanggapan to “Mengisi Liburan Panjang”

  1. 'Aisy Says:

    Allohumma amin… Pak ustadz kasih contoh yang baik2 untuk murid2nya ya… Apalagi anak kecil, memori mereka mampu menangkap lebih banyak daripada kita2 yang sudah tua ini, jadi didiklah mereka sesuai dengan yang telah Rosulullah ajarkan. Smg bisa menjadi generasi robbani…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: